0 0
569 Pengungsi Rohingya Meninggal di Laut, Jumlah Tertinggi dalam 9 Tahun Terakhir - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
Pengungsi Rohingya di Tugu Taman Ratu Safiatuddin, Banda Aceh

569 Pengungsi Rohingya Meninggal di Laut, Jumlah Tertinggi dalam 9 Tahun Terakhir

Read Time:2 Minute, 44 Second

Kamis, 25 Januari 2024 – 14:46 WIB

VIVA Dunia – Sekitar 569 orang Rohingya tewas atau hilang di laut tahun lalu, jumlah kematian terbesar sejak tahun 2014, saat mereka melakukan perjalanan dengan perahu yang berbahaya ke area Asia Tenggara, menurut badan pengungsi PBB.

Baca Juga :

Terungkap Alasan Somalia Punya Banyak Perompak Sadis dan Ditakuti Pelaut

UN High Commissioner for Refugees (UNHCR) atau Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengatakan hampir 4.500 orang Rohingya naik perahu melintasi Laut Andaman dan Teluk Benggala pada tahun 2023, melarikan diri dari kamp pengungsi yang padat di Bangladesh atau penganiayaan di negara asal mereka, Myanmar.

“Perkiraan menunjukkan satu orang Rohingya dilaporkan meninggal atau hilang untuk setiap delapan orang yang melakukan perjalanan pada tahun 2023,” kata juru bicara UNHCR Matthew Saltmarsh dalam sebuah pernyataan, melansir Al Jazeera, Kamis, 25 Januari 2024. “Hal ini menjadikan Laut Andaman dan Teluk Benggala sebagai salah satu perairan paling mematikan di dunia.”

Baca Juga :

Tiga Pengungsi Rohingya Kabur dari Tempat Penampungan Aceh, Kini Diburu Polisi

VIVA Militer: KRI Bontang-907 adang kapal kayu pembawa pengungsi Rohingya

Ratusan ribu orang Rohingya tinggal di kamp-kamp pengungsi yang padat di Bangladesh setelah tindakan brutal yang dilakukan militer Myanmar pada tahun 2017 dan menjadi subjek kasus genosida di Mahkamah Internasional (ICJ).

Baca Juga :

AS Anggap 2 Navy SEAL Hilang di Laut Arab Tewas

Mereka yang masih menetap di Myanmar, tempat militer merebut kekuasaan melalui kudeta hampir tiga tahun lalu, sebagian besar dikurung di kamp-kamp di negara asal mereka, Rakhine, dengan pembatasan ketat terhadap pergerakan dan kehidupan sehari-hari mereka.

Lebih dari 1.500 orang Rohingya mendarat di ujung utara pulau Sumatra di Indonesia dengan perahu kayu yang hampir tidak layak berlayar pada bulan November dan Desember tahun lalu, saat perairan pada umumnya lebih tenang.

Namun meski masyarakat di sana sebelumnya menyambut kedatangan para pengungsi, kali ini warga desa dan pihak militer mendorong perahu kembali ke laut dan mengatakan kepada penumpang bahwa mereka tidak bisa mendarat meskipun kondisi di kapal sangat buruk.

Dalam satu kejadian, sekitar 200 orang dikhawatirkan tenggelam setelah perahu mereka tenggelam di Laut Andaman. Yang lainnya tetap berada di laut selama berhari-hari lebih lama sambil mencari tempat untuk mendarat.

Pada bulan Desember, sekelompok mahasiswa menyerbu sebuah balai komunitas di Banda Aceh di mana puluhan warga Rohingya diberi perlindungan, menuntut agar kelompok tersebut dideportasi.

UNHCR mendesak pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menghindari terulangnya tragedi serupa.

“Menyelamatkan nyawa dan menyelamatkan mereka yang berada dalam kesulitan di laut adalah keharusan kemanusiaan dan tugas jangka panjang berdasarkan hukum maritim internasional,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa UNHCR sedang berupaya mengembangkan “respons regional yang komprehensif” terhadap perjalanan kapal tersebut.

Pengungsi Rohingya di Gedung Balee Meuseuraya Aceh. VIVA/Dani Randi

Photo :

VIVA.co.id/Dani Randi (Banda Aceh)

Banyak warga Rohingya yang melarikan diri dari Bangladesh dan Myanmar berharap bisa sampai ke Malaysia, negara mayoritas Muslim yang saat ini menampung hampir 108.000 pengungsi Rohingya.

Seperti Indonesia, Malaysia juga tidak menandatangani Konvensi PBB tentang Pengungsi, dan mereka yang tinggal di negara tersebut dianggap sebagai migran tidak berdokumen yang berisiko mengalami pelecehan, penahanan, atau deportasi.

Halaman Selanjutnya

Namun meski masyarakat di sana sebelumnya menyambut kedatangan para pengungsi, kali ini warga desa dan pihak militer mendorong perahu kembali ke laut dan mengatakan kepada penumpang bahwa mereka tidak bisa mendarat meskipun kondisi di kapal sangat buruk.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors