0 0
AS Anggap 2 Navy SEAL Hilang di Laut Arab Tewas - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
AS Anggap 2 Navy SEAL Hilang di Laut Arab Tewas

AS Anggap 2 Navy SEAL Hilang di Laut Arab Tewas

Read Time:2 Minute, 15 Second

Senin, 22 Januari 2024 – 13:56 WIB

VIVA – Dua anggota Navy SEAL yang hilang pada 11 Januari saat menjalankan misi pelarangan dianggap tewas, kata militer AS pada Minggu, 21 Januari 2024, dikutip dari CBS News.

Baca Juga :

Viral Video Nongkrong di Pizza Hut, Babe Haikal: Bela Palestina Jangan Salah Boikot

Anggota SEAL dilaporkan hilang selama misi di dekat pantai Somalia untuk menaiki kapal yang membawa senjata Iran, kata Komando Pusat AS dalam sebuah pernyataan.

VIVA Militer: Pasukan elite Navy SEAL Angkatan Laut Amerika Serikat

Baca Juga :

Lagi, TNI AU Kedatangan Alutsista Terbaru Pesawat Keempat Super Hercules C-130J Buatan AS

Kapal dan pesawat dari AS, Jepang dan Spanyol melakukan pencarian di lebih dari 21.000 mil persegi, kata CENTCOM, seraya menambahkan bahwa pencarian anggota SEAL yang hilang, yang belum diidentifikasi secara publik, kini telah diubah menjadi upaya pemulihan.

Pejabat pertahanan sebelumnya mengatakan bahwa para pelaut yang hilang itu keluar dari kapal ketika mencoba menaiki kapal Iran. 

Baca Juga :

Presiden Israel Isaac Herzog Dituntut Pidana di Swiss

Anggota SEAL sedang menaiki sebuah kapal ketika salah satu kapalnya terlempar oleh gelombang tinggi di Laut Arab, demikian laporan Associated Press. Berdasarkan protokol mereka, ketika satu SEAL disusul, SEAL berikutnya akan mengejar mereka.

“Kami berduka atas kehilangan dua prajurit Perang Khusus Angkatan Laut kami, dan kami akan selamanya menghormati pengorbanan dan teladan mereka,” kata Jenderal Michale Erik Kurilla dari CENTCOM. 

“Doa kami bersama keluarga SEAL, teman-teman, Angkatan Laut AS, dan seluruh komunitas Operasi Khusus selama masa ini,” imbuhnya.

Militer Amerika menyita “bantuan mematikan” yang dikirim untuk memasok pemberontak Houthi di Yaman selama serangan 11 Januari, kata para pejabat pekan lalu. 

Analisis awal terhadap senjata-senjata tersebut menemukan bahwa senjata-senjata tersebut adalah jenis yang digunakan oleh Houthi untuk menyerang kapal-kapal komersial di Laut Merah.

Angkatan Laut AS menenggelamkan kapal tersebut setelah dianggap tidak aman, kata Komando Pusat. 14 awak kapal ditahan.

“Ini tidak ada hubungannya dengan serangan di Yaman,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby tentang insiden di “Face the Nation” pekan lalu. 

“Ini adalah operasi pelarangan normal yang telah kami lakukan selama beberapa waktu untuk mencoba mengganggu aliran pasokan senjata ke Yaman,” lanjutnya.

Kelompok Houthi telah bersumpah untuk terus menyerang kapal-kapal yang mereka anggap terkait dengan Israel atau sekutu internasional Israel. 

Pemberontak Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, membenarkan peluncuran rudal dan drone tersebut sebagai pembalasan atas operasi militer Israel yang sedang berlangsung di Gaza terhadap kelompok militan Palestina Hamas.

Pemerintahan Biden pekan lalu menyatakan pemberontak Houthi di Yaman sebagai “kelompok teroris global yang ditetapkan secara khusus.”

Halaman Selanjutnya

“Kami berduka atas kehilangan dua prajurit Perang Khusus Angkatan Laut kami, dan kami akan selamanya menghormati pengorbanan dan teladan mereka,” kata Jenderal Michale Erik Kurilla dari CENTCOM. 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors