0 0
Israel Kesulitan Taklukan Gaza, Hanya Bisa Hancurkan 20 Persen Terowongan Hamas - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
VIVA Militer: Tentara Israel di terowongan bawah tanah pasukan Hamas

Israel Kesulitan Taklukan Gaza, Hanya Bisa Hancurkan 20 Persen Terowongan Hamas

Read Time:3 Minute, 38 Second

Gaza – The Wall Street Journal (WSJ), melaporkan bahwa Israel hanya menghancurkan 20 persen terowongan Hamas di Gaza sejak awal perang. Menurut para pejabat AS dan Israel, 80 persen terowongan Hamas di bawah Gaza tetap utuh setelah berminggu-minggu upaya Israel untuk menghancurkan bangunan itu.

Baca Juga :

Netanyahu Bantah Capai kesepakatan dengan Hamas Atas Konflik di Gaza

Terowongan sepanjang sekitar 500 km di bawah Gaza memberi Hamas tempat untuk menyimpan senjata dan amunisi dengan aman, menyembunyikan dan mengangkut para pejuangnya, menahan tawanan Israel, dan mengoperasikan pusat komando dan kendali bagi para pemimpinnya.

Terowongan Hamas (Doc: IDF)

Photo :

VIVA.co.id/Natania Longdong

Baca Juga :

Ayah Tentara IDF Sebut Kepala Anaknya Dipenggal Hamas, Mau Dijual Ratusan Juta

Israel telah mencoba menghancurkan terowongan dengan beberapa cara, termasuk menyerang terowongan dengan serangan udara dan bahan peledak cair, menggeledah terowongan dengan anjing dan robot, menghancurkan pintu masuk terowongan, dan menyerang terowongan dengan tentara elit.

Israel juga telah menggunakan terowongan tersebut sebagai dalih untuk menghancurkan infrastruktur sipil di Gaza, termasuk seluruh wilayah pemukiman, dengan menggunakan bom penghancur bunker seberat 2.000 pon yang dipasok oleh AS.

Baca Juga :

Gazans Forced to Mix Animal Fodder with Flour to Make Bread

“Israel mengatakan mereka telah melakukan serangan terhadap rumah sakit dan infrastruktur penting lainnya dalam usahanya mencapai terowongan tersebut,” menurut laporan itu, dikutip dari The Cradle, Selasa, 30 Januari 2024.

Israel juga memasang serangkaian pompa untuk membanjiri terowongan dengan air dari Laut Mediterania dan Israel.

“Namun, upaya untuk menghancurkan terowongan tersebut tidak efektif,” kata para pejabat AS kepada WSJ.

Pejabat Israel melanjutkan rencana untuk membanjiri terowongan pada bulan Desember meskipun ada kekhawatiran hal ini akan membunuh beberapa tawanan yang diambil Hamas, pada 7 Oktober 2023, selama Operasi Banjir Al-Aqsa.

Dalam pertemuan dengan kabinet perang Israel, para tawanan yang dibebaskan dan anggota keluarga para tawanan dengan marah mengatakan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu bahwa mereka khawatir banjir di terowongan akan membunuh orang-orang yang mereka cintai.

Seorang tawanan Israel yang dibebaskan, yang suaminya masih berada di Gaza, mengatakan kepada perdana menteri, “Perasaan yang kami rasakan di sana adalah tidak ada seorang pun yang melakukan apa pun untuk kami. Faktanya adalah saya berada di tempat persembunyian yang ditembaki, dan kami harus melakukannya, diselundupkan keluar dan terluka. Belum termasuk helikopter yang menembaki kami dalam perjalanan ke Gaza,” ujarnya

“Anda mengklaim ada intelijen, Tapi faktanya kami ditembaki. Suami saya dipisahkan dari kami tiga hari sebelum kami kembali ke Israel dan dibawa ke terowongan. Dan Anda berbicara tentang membanjiri terowongan dengan air laut? Anda bahkan menembaki rute terowongan tepat di area di mana kami berada.” sambung tawanan yang telah dibebaskan itu

Yang lain juga menuduh pemerintah Israel berusaha membunuh anggota keluarga mereka yang ditawan dengan sengaja.

Menurut Maya Sherman, putranya Ron dibunuh oleh tentara Israel, yang membanjiri terowongan tempat dia ditawan dengan gas beracun, yang membuatnya mati lemas.

“Ron memang dibunuh. Bukan oleh Hamas. Tidak ada penembakan yang tidak disengaja, tidak ada laporan, pembunuhan berencana, pemboman dengan gas beracun,” tulisnya di media sosial.

Israel telah mengadopsi kebijakan militer yang kontroversial, yaitu Petunjuk Hannibal, yang menyatakan lebih baik membunuh tentaranya sendiri atau warga sipil yang ditawan oleh musuh daripada harus bernegosiasi dan memberikan konsesi untuk memenangkan pembebasan mereka, seperti membebaskan warga Palestina yang ditahan dan ditawan di penjara-penjara Israel.

Sebuah laporan dari Surat Kabar Al-Estiklal pada Oktober lalu merinci bagaimana Israel telah menanamkan chip GPS di bawah kulit tentaranya untuk memudahkan menemukan mereka jika terjadi penculikan oleh Hamas atau kelompok perlawanan Palestina lainnya.

Menurut Ayman Rigib, seorang profesor ilmu politik di Universitas Yerusalem, Hamas menemukan serpihan tersebut di bawah kulit tentara yang ditangkap dan dibawa ke Gaza pada 7 Oktober.

Perlawanan melepaskan chip elektronik ini, yang ditanam di bawah kulit tangan tentara Israel, dan menempatkan semua chip tersebut di satu lokasi untuk menyiapkan penyergapan bagi pasukan Israel yang mungkin datang untuk menyelamatkan rekan-rekan mereka.

Namun, alih-alih mengirimkan pasukan untuk menyelamatkan tentara yang ditawan, tentara Israel malah mengebom lokasi tersebut seolah-olah berniat membunuh para tentara tersebut.

Tentara Israel Masuk Terowongan Hamas

Dengan tewasnya tentara yang ditawan dan disingkirkan, hal ini akan memudahkan Israel untuk melanjutkan operasi militer untuk menghancurkan Hamas dan membuat Gaza tidak dapat dihuni oleh warga Palestina.

Bukti terus bermunculan bahwa Israel membunuh banyak warga sipil Israel, termasuk dengan menggunakan tembakan tank dan helikopter, sesuai dengan Petunjuk Hannibal.

Halaman Selanjutnya

“Namun, upaya untuk menghancurkan terowongan tersebut tidak efektif,” kata para pejabat AS kepada WSJ.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors