0 0
Kami Tak Lagi Punya Uang Untuk Biayai Perang Ukraina - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
VIVA Militer: Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Lloyd Austin

Kami Tak Lagi Punya Uang Untuk Biayai Perang Ukraina

Read Time:3 Minute, 41 Second

Senin, 29 Januari 2024 – 07:45 WIB

VIVA Dunia – Amerika Serikat telah kehabisan dana untuk Ukraina dan tidak lagi mampu mengirimkan amunisi dan rudal yang dibutuhkan pemerintah di Kyiv untuk membantu negara itu dari serangan Rusia, kata Pentagon dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :

Drone Misterius Bunuh Tentara Amerika, Donald Trump: Serangan Kurang Ajar!

Menteri Pertahanan AS sekaligus Kepala Pentagon Lloyd Austin mengatakan pada pertemuan Kelompok Kontak Pertahanan Ukraina (UDCG), bahwa AS telah kehabisan dana yang dialokasikan untuk bantuan militer ke Ukraina dan mendesak negara-negara lain untuk mengambil tindakan karena AS saat ini tidak dapat memasok rudal dan rudal ke Kyiv.

VIVA Militer: Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Lloyd Austin

Baca Juga :

Amerika Nilai Rencana Israel Serang Lebanon Blunder, Cuma Cari Mati

“Saya mendesak kelompok ini untuk menggali lebih dalam untuk memberikan Ukraina sistem pertahanan udara dan pencegat berbasis darat yang lebih dapat menyelamatkan nyawa,” kata Austin dalam pidato pembukaannya pada pertemuan, melansir AP News, Senin, 29 Januari 2024.

VIVA Militer: Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Lloyd Austin

Baca Juga :

Segera Gempur Lebanon, Perang Israel-Hizbullah II Bakal Meletus

UDCG adalah aliansi yang terdiri lebih dari 50 negara yang didirikan oleh Austin pada bulan April 2022 yang bertemu setiap bulan untuk mengoordinasikan dukungan bagi Ukraina. 

Dalam pertemuan tersebut, kelompok tersebut juga menyetujui inisiatif untuk meningkatkan kemampuan drone dan kendaraan lapis baja jarak jauh Ukraina yang akan dipimpin oleh Jerman dan Latvia. 

Kelompok ini didirikan oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada April 2022. 

Sementara Ukraina menunggu untuk melihat apa yang akan dilakukan Kongres, sekutu-sekutunya di Eropa mengambil langkah-langkah baru untuk mendukung Ukraina. Di Brussels, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengumumkan kontrak bersama senilai $1,2 miliar untuk membeli lebih dari 222.000 butir amunisi 155 mm. 

Peluru tersebut adalah salah satu amunisi yang paling banyak digunakan dalam perang, dan kontrak tersebut akan digunakan untuk mengisi kembali amunisi sekutu yang telah mengirimkan cadangan mereka sendiri ke Kyiv. 

Meskipun konflik antara Israel dan Hamas mendominasi berita utama dunia sejak Oktober, serangan gencar Rusia terhadap Ukraina terus berlanjut. 

Rusia pekan lalu meluncurkan lebih dari 40 rudal balistik, jelajah, anti-pesawat dan peluru kendali ke dua kota terbesar Ukraina, merusak gedung apartemen dan menewaskan sedikitnya lima orang. 

Serangan itu terjadi sehari setelah Moskow menolak perjanjian apa pun yang didukung Kyiv dan sekutu Baratnya untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung hampir dua tahun. Pertahanan udara Ukraina mampu mencegat setidaknya 21 rudal tersebut. Namun serangan tersebut melukai sedikitnya 20 orang di empat distrik di ibu kota Kyiv.

Pentagon mengumumkan bantuan keamanan terakhirnya untuk Ukraina pada 27 Desember, berupa paket senilai $250 juta yang mencakup peluru 155 mm, rudal anti-pesawat Stinger, dan barang-barang dengan permintaan tinggi lainnya yang diambil dari persediaan AS. 

AS belum dapat menyediakan amunisi tambahan sejak saat itu karena dana untuk mengisi kembali persediaan tersebut telah habis dan Kongres belum menyetujui dana tambahan.

Bantuan senilai lebih dari $110 miliar untuk Ukraina dan Israel terhenti karena ketidaksepakatan antara Kongres dan Gedung Putih mengenai prioritas kebijakan lainnya, termasuk keamanan tambahan untuk perbatasan AS-Meksiko. 

Para senator sedang mengupayakan kesepakatan bipartisan yang akan mencakup hampir $61 miliar bantuan untuk Ukraina dan membuat perubahan dalam kebijakan perbatasan. 

Seperti diketahui, AS telah memberikan bantuan keamanan kepada Ukraina sebesar lebih dari $44,2 miliar sejak Rusia melakukan invasi pada Februari 2022. Sekitar $23,6 miliar di antaranya diambil dari persediaan militer yang ada dan hampir $19 miliar dikirim dalam bentuk kontrak militer jangka panjang, untuk barang-barang yang akan diperlukan dan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk mendapatkannya. 

Jadi meskipun dana telah habis, beberapa senjata yang dibeli sebelumnya akan terus mengalir masuk. 

Tambahan $1,7 miliar juga telah disediakan oleh Departemen Luar Negeri AS dalam bentuk pendanaan militer asing. 

VIVA Militer: Tentara Ukraina membawa rudal anti-tank buatan Amerika Serikat

AS dan sekitar 30 mitra internasionalnya juga terus melatih pasukan Ukraina, dan hingga saat ini telah melatih total 118.000 tentara Ukraina di berbagai lokasi di seluruh dunia, kata Kolonel Marty O’Donnell, juru bicara Angkatan Darat AS di Eropa dan Afrika. 

Amerika Serikat telah melatih sekitar 18.000 pejuang tersebut, termasuk sekitar 16.300 tentara di Jerman. Sekitar 1.500 pejuang tambahan saat ini sedang menjalani pelatihan.

Halaman Selanjutnya

Sementara Ukraina menunggu untuk melihat apa yang akan dilakukan Kongres, sekutu-sekutunya di Eropa mengambil langkah-langkah baru untuk mendukung Ukraina. Di Brussels, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengumumkan kontrak bersama senilai $1,2 miliar untuk membeli lebih dari 222.000 butir amunisi 155 mm. 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors