0 0
Kehabisan Bahan Makanan, Warga Gaza Buat Roti dari Pakan Ternak - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
Seorang pria Palestina menyaring biji-bijian di Gaza di tengah kekurangan pangan

Kehabisan Bahan Makanan, Warga Gaza Buat Roti dari Pakan Ternak

Read Time:2 Minute, 40 Second

Senin, 29 Januari 2024 – 12:21 WIB

Gaza – Warga Palestina di Gaza terpaksa mengambil tindakan ekstrem, di tengah meningkatnya kelaparan akibat pemboman tanpa henti yang dilakukan Israel sejak Oktober lalu. Banyak keluarga di Palestina harus mencampurkan berbagai bahan ke dalam tepung untuk membuat roti menggunakan metode tradisional, karena kelangkaan makanan.

Baca Juga :

Gila, Israel Rekrut Keturunan Suku Viking Jadi Tentara Bayaran

Mereka juga terpaksa menggunakan pakan ternak dan pakan burung yang dimasukkan ke dalam roti mereka, sehingga terkadang menyebabkan masalah kesehatan, terutama pada anak kecil.

VIVA Militer: Penduduk Gaza, Palestina, korban serangan militer Israel

Baca Juga :

Menteri Keuangan Bezalel Smotrich Sebut Israel Akan Memerintah di Palestina

Abu Alaa, pemilik pabrik di Gaza tengah, mengatakan bahwa makanan yang tersedia bagi masyarakat tidak dapat dimakan.

“Sesuatu harus segera dilakukan mengenai hal ini,” katanya kepada Middle East Eye, dikutip pada Senin, 29 Januari 2024.

Baca Juga :

6 Negara Eropa Baru Saja Hentikan Berikan Dana Kemanusiaan untuk Palestina

“Masyarakat mencampurkan pakan burung dan pakan hewani ke dalam makanan mereka. Ini tidak benar, tidak sehat. Orang-orang menggilingnya dan mencampurkannya ke dalam roti mereka.”

Ia juga menjelaskann bahwa hal ini terjadi karena kurangnya pengiriman bantuan serta meroketnya harga barang-barang yang tersedia di Gaza.

Abu Alaa mengatakan bahwa dia terpaksa menurunkan harga gandum karena keadaan yang buruk, meskipun kenaikan harga pangan menimpa semua orang.

Banyak keluarga mengantri berjam-jam setiap hari hanya untuk mendapatkan beberapa pon tepung. Namun, sering kali, saat mereka sudah berada di depan antrian, tepung sudah habis.

Sementara itu, dalam banyak kesempatan, masyarakat terpaksa berhamburan dan melarikan diri akibat bombardir Israel.

Dampak buruk terhadap kesehatan Menurut laporan PBB pada Desember 2023, 93 persen penduduk Gaza menghadapi krisis kelaparan dan seperempat penduduk di Jalur Gaza menghadapi kelaparan akut.

Pada hari Kamis, 25 Januari 2024, Program Pangan Dunia (WFP) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa seluruh penduduk Palestina berada dalam kondisi rawan pangan.

“Lebih dari seperempat dari mereka, atau setengah juta orang berada pada IPC5, tahap kelaparan yang paling ekstrim.”

Euro-Med Human Rights mengatakan bahwa mereka telah mendokumentasikan banyak kematian akibat kelaparan, termasuk bayi.

Sebagai informasi, mencampur pakan ternak ke dalam roti sudah mulai menimbulkan dampak buruk terhadap kesehatan masyarakat, namun meski demikian, banyak keluarga yang mengatakan bahwa mereka tidak mempunyai alternatif lain.

Abu Anas, warga setempat yang tinggal di dekat pabrik, mengatakan bahwa makanan apa pun yang tersedia di Gaza tidak lagi terjangkau, terutama setelah hampir semua toko roti dan supermarket di Jalur Gaza dibom.

Penduduk Gaza dilanda kelaparan

Sebaliknya, banyak keluarga yang menggunakan teknik “zaman batu” dan oven darurat untuk membuat makanan, dan, jika mereka mampu, menjualnya.

Warga juga memompa air dari sumur, dan mencampurkan air laut dan air limbah di tengah kekurangan air bersih.

Jaber, warga Gaza lainnya, mengatakan meskipun rasanya tidak enak, dia dan orang lain mencampurkan berbagai jenis tepung dan bahan untuk membuat roti.

“Kadang-kadang roti dibuat dan warnanya menjadi merah atau kuning karena bahan-bahan yang tercampur di dalamnya,” ujarnya sambil menambahkan bahwa hal tersebut tidak sehat.

Jelai giling dan jagung juga dicampur ke dalam tepung. Dalam beberapa kasus, warga Palestina terpaksa menjelajahi tanah untuk mencari sisa makanan.

Halaman Selanjutnya

Abu Alaa mengatakan bahwa dia terpaksa menurunkan harga gandum karena keadaan yang buruk, meskipun kenaikan harga pangan menimpa semua orang.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors