0 0
Nyamar Jadi Dokter dan Bunuh 3 Warga Palestina di RS, Begini Pengakuan Tentara Israel - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
dino69
Tentara Israel Nyamar Jadi Dokter dan Warga Sipil (Doc: Sosial Media)

Nyamar Jadi Dokter dan Bunuh 3 Warga Palestina di RS, Begini Pengakuan Tentara Israel

Read Time:2 Minute, 18 Second

Rabu, 31 Januari 2024 – 15:25 WIB

Gaza – Pasukan Israel yang menyamar sebagai warga biasa dan dokter di sebuah rumah sakit di Jenin, mengatakan bahwa aksinya tersebut lantaran tiga warga Palestina, yang mereka bunuh memiliki rencana penyerangan ke Israel.

Baca Juga :

Hizbullah Tembak 13 Rudal Falaq-1 dan Burkan, Situs Israel di Perbatasan Lebanon Hancur

“Pasukan khusus Israel yang menyamar pada Selasa pagi membunuh tiga pemuda Palestina, termasuk dua saudara laki-laki, di dalam Rumah Sakit Ibnu Sina di kota Jenin,” kata kantor berita Palestina WAFA melaporkan.

VIVA Militer: Tentara Israel menyamar jadi Muslim, geruduk rumah sakit

Photo :

Instagram/@eye.on.palestine

Baca Juga :

Situasi Makin Tegang, Menlu AS Peringatkan Timur Tengah Bisa Jadi Zona Bahaya

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh tentara Israel, badan keamanan Shin Bet, dan polisi Israel, seorang juru bicara mengatakan bahwa pasukan pejuang bersenjata Hamas terbunuh di rumah sakit Ibnu Sina di Jenin.

“Muhammad Jalamana, yang telah tinggal di kamp pengungsi di Jenin selama beberapa waktu, menjalin kontak dengan markas besar Hamas di luar negeri. Jalamana mentransfer senjata dan amunisi ke agen teroris untuk mempromosikan serangan penembakan dan merencanakan serangan yang terinspirasi dari peristiwa 7 Oktober,” menurut pernyataan tentara Israel, dikutip dari The Cradle, Rabu, 31 Januari 2024.

Baca Juga :

Gak Ikutan AS-Inggris, Ini Daftar Negara yang Masih Terus Biayai Badan PBB Palestina UNRWA

Jalamana diketahui terbunuh bersama dua pejuang perlawanan lainnya, Basil dan Muhammad al-Ghazawi.

Jalamana diketahui adalah anggota Brigade Qassam cabang Tepi Barat, sementara yang lain tergabung dalam Brigade Quds dari gerakan Jihad Islam Palestina (PIJ) Jenin.

“Kami menegaskan bahwa kekuatan perlawanan, dan rakyat Palestina di Tepi Barat dan Jenin pada khususnya, tidak akan membiarkan kejahatan ini berlalu begitu saja tanpa tanggapan yang tepat,” kata PIJ dalam sebuah pernyataan.

Hamas juga mengeluarkan pernyataan, yang bersumpah bahwa darah akan dibalas dengan darah. Pernyataan Israel mengklaim para pejuang telah bersembunyi di rumah sakit.

Pasukan yang menyelinap ke rumah sakit Ibnu Sina adalah bagian dari unit elit Israel, Duvdevan, yang disebut sebagai Mosta’rabin (artinya fasih berbahasa Arab dan fasih dalam budaya Arab). Anggota pasukan tersebut diketahui menyamar sebagai warga Palestina selama penggerebekan.

Tentara Israel Nyamar Jadi Dokter dan Warga Sipil (Doc: Sosial Media)

Photo :

VIVA.co.id/Natania Longdong

Rekaman video yang beredar di media sosial menunjukkan pasukan berpakaian seperti dokter dan menyamar sebagai wanita berpakaian sipil memasuki rumah sakit dengan membawa senapan mesin.

Kantor berita WAFA mengatakan pasukan menggunakan senjata yang dilengkapi peredam suara. Setelah pembunuhan tersebut, bentrokan sengit terjadi di Jenin antara tentara dan Hamas. Pasukan Israel kemudian mundur sepenuhnya dari Jenin pada Selasa pagi.

Halaman Selanjutnya

“Kami menegaskan bahwa kekuatan perlawanan, dan rakyat Palestina di Tepi Barat dan Jenin pada khususnya, tidak akan membiarkan kejahatan ini berlalu begitu saja tanpa tanggapan yang tepat,” kata PIJ dalam sebuah pernyataan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors