0 0
Potret Pernikahan Dua Pasangan Palestina yang Harus Menikah di Tenda Karena Perang di Gaza - JUJU INFORMASI
polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
demo slot pragmatic
slot server thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
akun pro jepang
slot gacor
slot vietnam
Pengantin Palestina yang harus menikah di tenda karena perang

Potret Pernikahan Dua Pasangan Palestina yang Harus Menikah di Tenda Karena Perang di Gaza

Read Time:3 Minute, 3 Second

Senin, 22 Januari 2024 – 16:34 WIB

VIVA Dunia – Setiap pasangan pasti ingin memiliki pesta pernikahan impian yang indah, bersama dengan keluarga yang bahagia dan teman serta tamu undangan. Begitu juga yang dirasakan oleh pengantin pria asal Palestina, Mohammed al-Ghandour, yang ingin memberikan pengantinnya sebuah pernikahan yang indah.

Baca Juga :

Viral Video Nongkrong di Pizza Hut, Babe Haikal: Bela Palestina Jangan Salah Boikot

Tetapi setelah pecahnya perang di Gaza pada 7 Oktober 2023 lalu, impian tersebut harus terkubur dalam, saat mereka harus meninggalkan rumah mereka dan pasangan itu akhirnya menikah akhir minggu ini di kota tenda tempat mereka kini tinggal.

Pengantin Palestina yang harus menikah di tenda karena perang

Baca Juga :

Tersedia Sayur Lodeh hingga Ayam Kampung di Pernikahan Pangeran Mateen dan Anisha Rosnah

Alih-alih mengadakan pesta besar seperti yang diinginkan Ghandour, dia dan Shahad hanya mengundang sekelompok kecil kerabat yang seperti mereka berhasil meninggalkan Kota Gaza dan melarikan diri ke Rafah, di ujung paling selatan Jalur Gaza dekat Mesir.

Dalam video yang dibagikan di akun Youtube, Ghandour menuntun tangan istrinya Shahad menuju tenda yang dihiasi dengan beberapa lampu warna-warni dan cermin dengan bingkai berwarna emas sementara beberapa kerabat mengantar mereka sambil bertepuk tangan tepat waktu, melansir Times of Israel, Senin, 22 Januari 2024.

Baca Juga :

Presiden Israel Isaac Herzog Dituntut Pidana di Swiss

Di dalam tenda, Shahad yang mengenakan gaun putih dan kerudung dengan sulaman merah tradisional, mengangkat tangannya dan Ghandour memasangkan cincin di atasnya.

Pengantin Palestina yang harus menikah di tenda karena perang

“Saya ingin pesta. Saya ingin perayaan, pernikahan. Saya ingin mengundang teman-teman, kerabat, dan sepupu saya, seperti yang dilakukan siapa pun,” kata Ghandour.

Pasangan ini berasal dari Kota Gaza di utara daerah kantong kecil tersebut, tempat terjadinya pemboman besar-besaran oleh Israel dan pertempuran terburuk antara Israel dan Hamas sejak perang dimulai pada 7 Oktober.

Rumah keluarga Ghandour dan keluarga Shahad hancur akibat serangan udara Israel, kata mereka, dan mereka kehilangan sepupu serta anggota keluarga lainnya dalam pemboman tersebut. “Kebahagiaan saya mungkin di angka 3%, tapi saya akan mempersiapkan diri untuk istri saya. Saya ingin membuatnya bahagia,” kata Ghandour.

Ibu Shahad memimpin sekelompok kecil wanita yang merayakan pernikahan tersebut dan seseorang telah menghemat baterai untuk pemutar musik portabel kecil.

Untuk pesta pernikahan di daerah kantong yang diperingatkan oleh PBB akan menuju bencana kelaparan, pasangan tersebut hanya memiliki sedikit makanan ringan dalam kemasan plastik, yang ditata dengan hati-hati di dalam tenda.

Kedua keluarga telah menghabiskan banyak uang untuk pernikahan sebelum perang dimulai. Shahad telah menghabiskan lebih dari $2.000 untuk membeli pakaian, kata mereka.

“Impian saya adalah memberikan Shahad pernikahan terbaik, terindah di dunia,” kata ibunya, Umm Yahia Khalifa. “Kami menyiapkan perlengkapan pernikahannya dan dia bahagia. Tapi semuanya hilang begitu saja. Setiap kali dia mengingatnya, dia mulai menangis,” katanya.

Ketika pesta pernikahan kecil itu mulai bertepuk tangan dan menari, orang-orang di sekitar mereka melakukan pekerjaan sehari-hari mereka di antara barisan tenda yang terbentang di pasir, mencari makanan atau menggantungkan cucian.

Pengantin Palestina yang harus menikah di tenda karena perang

Seorang gadis kecil dengan gaun merah jambu dan putih tersenyum lebar saat tepuk tangan dimulai dan bergabung dengan sekelompok anak-anak lain yang menari saat matahari terbenam di balik pagar pembatas yang tinggi dan di atasnya terdapat kawat berduri.

Perang dimulai ketika para pejuang Hamas mengamuk di Israel, menewaskan lebih dari 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 240 orang. Setelah itu, pengeboman dan serangan Israel ke Gaza masih berlangsung hingga kini dan telah menewaskan lebih dari 24.760 orang menurut otoritas kesehatan Gaza.

Halaman Selanjutnya

“Saya ingin pesta. Saya ingin perayaan, pernikahan. Saya ingin mengundang teman-teman, kerabat, dan sepupu saya, seperti yang dilakukan siapa pun,” kata Ghandour.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Follow us

Tags

Outdoors